Senin, 25 Juli 2011

SACRED GEOMETRY

Suci Geometri - Pendahuluan
Geometri suci adalah geometri yang digunakan dalam perencanaan dan pembangunan struktur keagamaan seperti kuil, gereja, masjid, monumen-monumen keagamaan, altar, tabernakel, serta untuk ruang suci seperti temenoi, kebun suci, desa hijau dan suci sumur, dan penciptaan seni keagamaan.
Dalam geometri suci, makna simbolik dan sakral berasal bentuk geometris tertentu dan proporsi geometris tertentu. Menurut Paulus Calter:
Dalam dunia kuno angka tertentu memiliki makna simbolis, selain dari penggunaan biasa mereka untuk menghitung atau menghitung ... pesawat angka, poligon, segitiga, bujur sangkar, segi enam, dan sebagainya, yang terkait dengan angka (tiga dan segitiga, misalnya) , adalah memikirkan dengan cara yang sama ...
Rasio emas, rasio geometris, dan geometris angka sering digunakan dalam desain Mesir, arsitektur India, Yunani dan Romawi kuno. Katedral abad pertengahan Eropa juga dimasukkan geometri simbolis. India dan Himalaya spiritual masyarakat sering dibangun kuil dan benteng pada rencana desain mandala dan yantra.
Banyak dari prinsip-prinsip geometri suci dari tubuh manusia dan arsitektur kuno telah dikompilasi ke gambar Vitruvian Man oleh Leonardo Da Vinci, itu sendiri didasarkan pada tulisan-tulisan yang jauh lebih tua dari romawi arsitek Vitruvius. - Sumber: Wikipedia, ensiklopedia online gratis

"Geometri memiliki dua harta: satu adalah teorema Pythagoras, divisi yang lain dari garis ke rasio rata-rata dan ekstrim, yaitu, Golden Mean. Cara pertama mungkin dibandingkan dengan ukuran emas, yang kedua untuk sebuah permata berharga "-. Johannes Kepler, seorang astronom (1571-1630)




Hubungan antara jumlah, astronomi proporsi, dan musik harus telah dikenal oleh orang-orang kuno jauh sebelum Yunani dan Romawi.

Herodotus, bapak sejarah dan Yunani asli, dinyatakan dalam 500 SM:

 Sekarang, biarkan aku bicara lebih dari Mesir ia memiliki banyak hal mengagumkan dan apa yang melihat ada lebih unggul daripada negara lain.

Bangsa Mesir kuno dianggap nomor-nomor tertentu sebagai "suci", untuk nomor, misalnya 1, 2, 3, 4, 7, dan kelipatan dan jumlah.

Karya-karya Mesir Kuno, besar atau kecil, yang dikagumi oleh semua, karena mereka adalah proporsional harmonis. Ini konsep desain harmonik dikenal sebagai geometri suci dan digunakan dalam desain arsitektur sakral dan seni sakral.

Keyakinan dasar adalah bahwa geometri dan matematika rasio, harmonisa dan proporsi juga ditemukan dalam musik, cahaya, dan kosmologi.

Aspek lain dari geometri suci adalah bahwa semua angka dapat ditarik atau dibuat dengan menggunakan garis lurus (bahkan tidak perlu seorang penguasa) dan kompas, yaitu tanpa pengukuran (tergantung pada proporsi saja).

Prinsip-prinsip geometri suci berasal dari Mesir Kuno, yang merupakan dasar proporsi harmonik, seperti terlihat di kuil-kuil mereka, bangunan, teologi, ... dll Desain Mesir Kuno diikuti prinsip-prinsip ini dengan baik-rinci kanon. Plato sendiri dibuktikan umur panjang kanon harmonik Mesir proporsi (geometri suci), ketika ia menyatakan:

Bahwa gambar dan patung-patung dibuat sepuluh ribu tahun yang lalu, sama sekali tidak satu tertentu lebih baik atau lebih buruk daripada apa yang sekarang mereka buat.

Kunci untuk proporsi harmonik ilahi (geometri suci) adalah hubungan antara pertumbuhan dan perkembangan proporsi. Proporsi harmonis dan perkembangan adalah esensi dari alam semesta yang diciptakan. Hal ini konsisten dengan alam sekitar kita. Alam sekitar kita berikut ini hubungan yang harmonis.


Sistem Proporsi dalam Arsitektur Kuno

Tiga utama sistem proporsi dalam arsitektur.
 Sebuah sistem yang didasarkan pada rasio musik
Sebuah sistem yang didasarkan pada rasio emas
Sebuah sistem yang didasarkan pada, Potong persegi Lapangan Suci dan Octagon

Arsitek Roma, insinyur dan penulis, Vitruvius * (abad ke-1 SM) memperhatikan bahwa arsitek kuno selalu menggunakan sistem proporsi, bukan yang memilih masing-masing dimensi dengan tidak ada hal yang lain dalam suatu struktur. Itu adalah cara yang mudah dan pragmatis untuk memastikan desain yang harmonis tanpa harus melakukan perhitungan rumit. Juga, cara ini hampir semua konstruksi (tata letak di tempat) dapat dilakukan dengan sejajar, kompas, dan kabel membentang (pasak hard adil dan busur ayunan.)

"Simetri adalah perjanjian yang tepat antara anggota pekerjaan itu sendiri, dan hubungan antara bagian yang berbeda dan skema umum secara keseluruhan, sesuai dengan bagian tertentu yang dipilih sebagai standar."

 "Oleh karena itu karena alam telah proporsional tubuh manusia sehingga anggotanya sebagaimana mestinya proporsional ke frame secara keseluruhan, pada bangunan yang sempurna anggota yang berbeda harus dalam hubungan simetris yang tepat untuk skema umum secara keseluruhan". - Vitruvius *

* Marcus Vitruvius Pollio (lahir c. 80-70 SM, meninggal setelah c. 15 SM) adalah seorang penulis Romawi, arsitek dan insinyur, aktif dalam abad ke-1 SM. Ia paling dikenal sebagai penulis De multi-volume pekerjaan Architectura ("Pada Arsitektur").

Sebuah penggambaran 1684 Vitruvius (kanan) menyajikan De Architectura kepada Augustus.

Vitruvius menggunakan "hubungan simetris" berarti proporsi yang sama, daripada beberapa jenis simetri cermin. Sistem semacam akan menggunakan pengulangan dari rasio kunci, untuk memastikan harmoni dan persatuan. Ini akan memiliki sifat aditif, sehingga keseluruhan bisa sama dengan jumlah bagian-bagiannya, dalam kombinasi yang berbeda. Hal ini akan memberikan desain yang menyenangkan, dan memelihara fleksibilitas. Akhirnya, karena pembangun yang paling nyaman dengan bilangan bulat, itu akan didasarkan pada bilangan bulat.

"Orang mungkin menduga bahwa orang Mesir terus dalam kehormatan yang paling indah dari segitiga, karena mereka menyamakan sifat alam semesta yang paling dekat untuk itu, seperti Plato dalam Republik tampaknya telah memanfaatkan dalam merumuskan sosoknya pernikahan. Segitiga ini memiliki unit yang tegak atau tiga, basis dari empat, dan hypetenuse yang lima. Tegak lurus mungkin bisa disamakan dengan laki-laki, basis itu betina, dan miring ke anak baik ... "- Plutarch **, Isis dan Osiris [Dari terjemahan bahasa Inggris dari karya Plutarch oleh Frank Cole Babbitt seperti yang dicetak dalam PP1 0,191 dari Vol. V edisi Perpustakaan Klasik Loeb dari Moralia, yang diterbitkan pada tahun 1936.]

** Plutarch (c. 46-120 M), kemudian dinamai, pada dia menjadi warga negara Romawi, Lucius Mestrius Plutarchus, adalah seorang sejarawan Yunani, biografi, esais, dan Platonis Tengah dikenal terutama untuk Kehidupan Paralel dan Moralia. Dia lahir dari keluarga terkemuka di Chaeronea, Boeotia, sebuah kota sekitar dua puluh mil sebelah timur dari Delphi.

6 komentar: